Monday, December 21, 2009

a LOVE STORY


.....isteri Mohammad yang 1st siti khadijah...
 ....yang last tu humaira....
...ada sorg je yg dpt dua-dua gelaran tu...

MySpace
moga-moga tqa layak memiliki personaliti mereka..insyaallah...

ibu bercerita...

ketika bayi..tqa..memang suka menangis xhenti-henti apabila malam hari..
jadi, ayah susah hati..atuk mencadangkan ayah memberi tqa nama lain..
ayah memilih nama ct khadeeja..
dengan izin ALLAH...bila ayah memujuk tqa supaya supaya berhenti menangis, sambil menyebut..

"..siti khadijah...siti khadejah sayang..."

maka tqa pun berhenti.. masya ALLAH.

.......

dan seorang teman jua sahabat istimewa memanggil tqa, humaira'..
menurut teman,
tqa ini  manja,
dan wajah yang asyik merona kemerahan tatkala malu atau menangis..
persis isteri RASULALLAH, 'AISHAH

jazakumullahu jaza' buat semua yang  istimewa di satu sudut hati..



MySpace
sekarang,
tqa dalam usaha mengkhatamkan dua buku  paling menarik iaitu..

" Khadijah the true love story of muhammd saw" serta  "Aishah the true beauty"

tqa mahu meneroka kisah 3 personaliti agung dalam sejarah manusia..

"Muhammad, Khadeeja dan Humaira' "
...........



Pernah suatu ketika Rasullullah SAW tidur di pangkuan Isteri Baginda  ini kerana lelahnya baginda ditekan dan diejek oleh kaumnya, Segala penghinaan yang sangat berat Baginda rasakan seketika akan sirna oleh kelembutan yang istri Baginda ini berikan. Usapan sayang dan belaian cinta dari Ibunda Khadijah mendinginkan hati baginda, ibunda khadijah mengusap lembut kepala Rasullullah yang berada di pangkuannya.

Namun ketika itu, RAsulullah SAW merasakan tetesan air mata jatuh di wajah baginda  yang mulia. Rasulullah SAW segera bangkit kehairanan melihat Ibunda Khadijah menangis berlinangan air mata,

Baginda bertanya,"Wahai istriku mengapa engkau menangis? Apakah engkau menyesal dengan keadaanmu sekarang ini?"

Ibunda Khadijah tertunduk dalam,beliau menggelengkan kepala, tidak dapat menatap wajah suaminya yang heran melihatnya.

Rasulullah kembali bertanya."Menyesalkan dirimu karena hartamu telah habis di jalan Allah?atau karena kedudukanmu yang menjadi hina dalam pandangan kaummu?"

Ibunda Khadijah kembali menggelengkan kepalanya.

"Ataukah engkau menyesal Muhammad sebagai suamimu?"

Ibunda Khadijah mengangkat kepalanya demi mendengar pertanyaan suaminya,dalam hatinya dia menjerit,tak mungkin timbul penyesalan beristerikan Rasulullah Muhammad SAW,tidak ada penyesalan mengorbankan seluruh harta demi perjuangan dakwah beliau dan menjadi hina dalam pandangan kaumnya.
tetapi....disinilah kebahagiaannya.

Ibunda Khadijah mengusap sayang wajah penuh nur yang berada didepannya itu, sementara air matanya tak berhenti mengalir.

"Wahai suamiku bukan aku menyesal menjadi istrimu, bukan pula menyesal menjadi hina dalam pandangan kaumku, dan tak mengapa harta habis untuk jalan dakwah bersamamu, namun yang aku tangiskan adalah kelemahanku yang tidak bisa setiap saat bersamamu menghadapi kerasnya permusuhan kaummu terhadapmu."

"Wahai suamiku, bila nanti aku tiada, bila nanti aku lebih dahulu dipanggil oleh Rabb ku, sementara engkau masih memerlukan aku, maka engkau galilah kuburku ambillah tulang belulangku, dan jadikanlah titian untukmu menyebrang, atau senjata melawan musuh-musuhmu." 
...............


‘Amr bin ‘Ash Rodhiallahu ‘anhu pernah bertanya kepada Nabi Shalallahu ‘alaihi wasallam:

“Siapakah orang yang paling engkau cintai, wahai Rasulullah?"

Rasul menjawab: '''Aisyah.''

'Amr bertanya lagi: "Kalau laki-­laki?"

Rasul menjawab: "Ayahnya.

Sosok agung ini memang luar biasa. Rasulullah saw.  menjulukinya "Humaira" (Si Jelita yang kemerah-merahan pipinya). selain wajahnya yang cantik, tutur katanya sopan, serta  dan lembut perilakunya.. Beliau juga dikenal sebagai wanita yang cerdas dan pandai sehingga melayakkannya sebagai al-mukatsirin (orang yang terbanyak meriwayatkan hadis). 

Aishah pernah menyebut:

"Saya telah dianugerahi sembilan perkara yang tidak pernah diberikan kepada siapa pun setelah Maryam binti Imran. Kesembilan perkara itu adalah:

1) Telah datang Jibril (dalam mimpi Rasulullah saw.) dengan gambarku dan menyuruh Beliau untuk menikahiku.
2) Rasulullah saw. menikahiku dalam keadaan perawan dan tidak demikian halnya dengan istri Rasul yang lain.
3) Rasulullah saw. wafat di pangkuanku.
4) Sayalah yang menguburkan Rasulullah saw di rumahku.
5) Ketika wahyu turun kepada Rasulullah saw, saya pernah
turut serta menemaninya di biliknya.
6) Saya adalah putri khalifahnya dan teman kepercayaannya, yaitu Abu Bakar as-Shidiq.
7) Telah turun permaafan (udzur) buatku dari langit (dalam peristiwa haditsul ifki').
8) Saya telah diciptakan dalam keadaan baik (suci) untuk mendampingi orang yang baik.
9) Saya telah dijanjikan pengampunan dan rezeki yang mulia. "


.................




MySpace


mari muhasabah!

 Selepas itu kami mahukan keluarga yang Islam pada fikiran dan akidahnya, pada akhlak dan perasaannya, pada amalan dan tingkah lakunya. Ini bermakna kami perlu berikan tumpuan kepada kaum wanita seiring dengan tumpuan kami kepada kaum lelaki. Kami juga perlu berikan tumpuan kepada kanak-kanak seiringan dengan tumpuan kami kepada pemuda. ini pembentukan keluarga kami."
 
(Imam Hassan Al Banna - majmuah risalah - Buat Pemuda, Khususnya Mahasiswa)



9 comments:

seorang musafir said...

hehe..
ak tau ape yg belaku~~;p

moge tiqah dpt mjd spt Khadijah,kekuatn pd llki bename suami..
moge tiqah dpt mjd spt Aisyah,kebanggaan keluarga n agama..
ameen~

Ahsani Taqwiim said...

syiro dear..
tau ape yang berlaku aish? ini kontroversi ni..kite gurau2 kat ansar rumah kite dah le..heheh.comel kamu ni!

insyaallah syiro :) lalala

Anonymous said...

slam...kisah kasih syg khadijah pada..MUhammad itu benar2 menusuk kalbu..apepun moge tqh dapat mjdi spti khadijah n aisyah..yg menjadi kebanggaan semuaa....

Ahsani Taqwiim said...

to anonymous:

waalaikumsalam..insyaallah...mau sangat2 jad seperti khadeejah, bila baca kisah die..maka tqa tahulah sebab mengapa RASULLAH xpernah memadukan khadijah..sbb khadijah ni mmg sangat sempurna..wanita yang sempurna..huhu..respect!

nak juga jadi sepeti aishah..sungguh bijaksana....subhanaallah.

nik solihah mujahidah nik mhd nor said...

sama2lah berusaha menjadi pejuang tegar seperti mereka..:)

bkn setakat menjadi peneman suami dikala suka duka..
tp, menjadi mujahidah yg setia mempertahankan agama.:)

Kejernihanku said...

Salam..cerita yang menarik..MasyAllah..tidak hairanlah mereka itu ditempatkan di syurga yang tertinggi kerana meraka adalah orang2 yang hebat..dan syurga yang didambakan itu adalah untuk orang2 yang hebat..jadi kite mesti menjadi hebat untuk bersama org2 hebat.. :)

Ahsani Taqwiim said...

to nik solehah:

jazakillah khair..alangkahnya bagusnya andai mampu menjadi solehah dan penenang hati :) huhu, berusaha, insyaallah.

to kejernihanku:

acapkali tqa terfikir yang adalah tqa layak dan pantas untuk bersama orang yang HEBAT???? rasa diri kerdil dan penuh kekurangan..ntah lah.. hidup harus husnu zhonn..insyaallah

Iynas Omar said...

nak jadi macam khadijah dan aisyah jugak..

Ahsani Taqwiim said...

to: kak iynas..jom2 menJADI.