Tuesday, December 20, 2011

Lupakanlah...~


Lupakanlah 2 perkara;

1) Kebaikan kita kepada orang

Jangan kita suka ungkit-ungkit kebaikan kita kepada orang lain, orang pernah kita tolong, orang yang pernah kita bantu. Kita cumalah wasilah kepada nikmat Allah yang hendak diberikan-Nya kepada manusia lain. Lagi-lagi amalan kita terhadap Allah; perbuatan mengingati amalan yang telah dikerjakan hanya akan merobek keikhlasan hati sahaja. Sedangkan semuanya atas hidayah dari-Nya juga. So, kita kena selamatkan diri dari rasa ujub, sum’ah, riak dan bangga diri.


2) Kejahatan orang terhadap kita

Part ni susah sekali. Susah kan nak anggap seolah-olah tak ada siapa yang pernah buat salah dengan kita? Kita kena latih diri menjadi seorang pemaaf. Ya, peringatan buat diri sendiri juga. Ini akan melatih kita untuk mengawal rasa marah dan membuang dendam. Kita cumalah hamba Allah bukan tuan lebih-lebih lagi Tuhan dalam kehidupan. Makanya, bila someone buat kesalahan kepada kita, anggaplah kita memang layak disakiti kerana KITA CUMALAH HAMBA ALLAH.

p/s: Kita juga lebih-lebih lagi perlu melupakan segala kesusahan, ujian, musibah yang telah Allah timpakan. Dan kita harus menyedari bahawa setiap ujian dan musibah yang Allah timpakan ke atas kita adalah sebahagian mehnah daripada Allah untuk kembali mengajak kita bercinta dengan-Nya kembali. Sebab kita selalu terlupa dan terleka, Allah ingatkan kembali~ =) 

Thursday, December 15, 2011

Oh Hati, maafkanlah~


Bila mana kita enggan memaafkan, ada semacam rasa satu sakit hati yang sedang melingkar dalam jasad. Walhal perkara yang menyakitkan hati dan jiwa kamu itu sudah lama berlalu, ianya tetap menjadi duri-duri yang tumbuh dalam jiwa kamu. Atmosfera jadi sempit. Nafas jadi kaku. Kebencian itu penanda kamu. Kamu terperangkap dalam satu lingkungan peristiwa yang menghenyak kamu. Kamu kepenatan sendiri untuk melayari kehidupan hanya kerana sebab satu dendam yang kamu sendiri ciptakan walhal kemaafan itu jalan terbaik. Motivasi semaksima mungkin, engkau tahu sendiri. 


 Setiap manusia itu tidak lari dari melakukan kesilapan dan kesalahan. 
Sukarnya seseorang untuk memaafkan saudaranya lantas terus menghina saudaranya itu atas kesilapan dan kesalahan yang dilakukan. Apakah penghinaan atau kemaafan yang terbaik buat seseorang yang melakukan kesilapan??


Rasulullah SAW bersabda:
“Sesiapa yang menghina seseorang kerana dosa yang pernah dilakukannya, maka ia tidak akan mati sebelum melakukan dosa tersebut.”
(HR. Tirmizi)

Mulailah kemaafan itu dari diri kita sendiri dengan memaafkan kesalahan yang pernah dilakukan oleh saudara kita.

Firman Allah SWT:
“Dan hendaklah mereka memaafkan dan berlapang dada. Apakah kamu tidak ingin bahwa Allah mengampunimu?”
(Surah an-Nur : 21)

“Maafkanlah semua orang sebelum anda tidur setiap malam bagi mencuci hati dan mencerdaskan minda”
~ Pesanan dari Dato’ Dr. Haji Mohd Fadzilah Kamsah~

oh, hati.....

Menangis Di Dalam Hujan



Biarkan diri menangis di dalam hujan agar tangisannya tidak kelihatan. 

Biar hanya ALLAH yg Maha Mengetahui, biar terpaksa menangis sendiri asalkan manusia sekelilingku kegembiraan. 

Biar kamu kesesakan tapi kamu tahu bahawa ALLAH itu ada.

 Manusia di sekelilingmu tak mampu membantu kamu sembuh tp ALLAH itu ada pengubat segala keracunan hati.

 Bertahajudlah pd DIA memohon agar dikuatkan hati menerima takdir..
 Bukan semuanya yg kita mahukan akan kita perolehi..
 
Mengadulah pada yang sudi, AR-RAHMAN, kerana dia punya pelbagai solusi hati. Jadi mengapa mahu menangis sendiri dan merasa sunyi sedangkan engkau punya ALLAH di hati..

DIA tak akan pernah menginggalkan dirimu sendiri di saat ramai manusia lain sedang meninggalkanmu.










Thursday, November 3, 2011

Rindu buat Ibu..


Rindu...
Rindu...
Rindu...


aku rindu ..
pada belaian dan pelukan hangat ibu...
pada kata semangat dan  pujukan yang sentiasa memberi kesembuhan..
tatkala diri hampir tersungkur, jatuh, rebah tak berdaya..
pada kuyu mata ibu
yang selalu menangis bersama..
 saat ku rasai kesakitan dan kepedihan hidup ini
dan pada  bibir manis itu..
yang tak pernah lekang dari senyuman
sungguh aku tahu dia menyimpan beribu cerita derita..




 sungguh aku rindu,
dan sunyi tanpa ibu di sisi,
  kerana dia ibu yang tidak pernah meninggalkan aku sepi, 
                      sungguh aku buat kesekian kalinya menyusahkan dia dengan tangisan dan masalah tiada henti,
      kerana dia ibu yang tidak pernah mengecilkan aku,
          sungguh aku sering kalah dan gagal dalam perjuangan mengejar bahagia,
 namun dia ibu..
ibu inilah...
     yang perlahan-lahan membawa aku keluar dari daerah duka,
             kepada daerah penuh suka bercahaya,
     yang tertib menunjukkan aku jalan luas cerah di hadapan,
       saat aku kelam buta tiada pelita,
     dan kerana dia ibu inilah,
               aku berjanji untuk terus hidup menjadi yang bererti dan berbakti
      agar aku, mampu memimpin tangannya ke syurga hijau, 
             agar dia dapat tenang selamanya,berehat tiada lelah 
dan mampu terus ketawa,
 bukan sekadar senyum menghiasi hari tiada menentu.

.......................

 andai  aku punya  khilaf,
maafkan aku, ini dosaku..
 ini bukan salah ibu,
dia ibu yang terbaik,
dia mendidikku penuh sabar,
memberi aku pedoman hidup,
suapan agama, akhlak nan mulia,
menjadi yang santun, berbudi, berperibadi,
menjadi yang memaafkan, tiada benci, tiada iri
  dia mengajarku doa alquran tiada henti..
   kerana katanya, "doa itu senjata mukmin kakak.."
 dia menyuruhku tega bersabar, kerana katanya,
                "hamba pilihan yang ALLAH sayang seperti kakak akan terus di uji...maka sabar, teguhkan hati.."
                                           
 dan kerana aku teramat sayangkan ibu, 
 aku kan terus memegang nasihat ibu,
    menjadi anak yang sabar dan tidak jemu meminta,
 anak solehah penyejuk mata hati ibu....
     akan ku terus mencuba...kerana ini jua harapan ibu.


 kakak, anakmu,
 akan terus jua
mendoakan ibu..
agar segera kebah
 dan punya ruang waktu
untuk senyum meraikan kejayaan  anak-anakmu.
ameen.

-kakak-


                                                      



Tuesday, November 1, 2011

Kemalangan Motor

Bismillahirrahmanirrahim..
Dengan Nama Allah yang maha Pemurah lagi Maha Penyayang..

Aku nukilkan kisah ini buat menjadi ingatan dan pedoman bagi diri di masa hadapan.

Pada 10 Oktober 2011, mak  menelefon dengan nada cemas, dan dia bertanya,
" kakak kat mana ni? Kakak tengah buat apa? "

 dan aku pada ketika itu tenang menjawab soalan mak tanpa ada perasaan syak atau risau,

" Kakak dalam hall, ade majlis bersama pengarah IPG. Kenapa mak, ada yang tak kena ke?"

Dan mak bersama esak tangisnya, menjawab,

"ayah dapat panggilan telefon dari tok. Ada sorang lelaki, bagitahu tok yang kakak (atiqah) dah meninggal dunia. Tok dah nak pengsan kat rumah, tok wan col ayah sambil menangis, dan minta ayah datang. mak dan ayah ada kat rumah makcik darishah sekarang, datang ziarah dia sebab dia nak berangkat ke mekah esok. semua orang kat sini terkejut"

"astaghfirullahal 'azim. mak, kakak xada apa2 lah. tengah happy kat sini mak, khusyuk lagi ni. Tok salah dengar kot atau ada orang nak main-main tu. dah la, mak jangan risau. sekarang ni, kakak nak minta tolong  mak, bagitau kat cik darishah, kakak nak minta dia doakan kakak di mekah... semoga Allah meringankan urusan kakak dan memudahkan kakak mencari "bahagia" (sambil tergelak kecil). Mak faham kan maksud kakak?"

"Insyaallah, nanti mak tolong pesankan. kakak jaga diri baik-baik kat sana ye. kalau boleh kakak telefonlah cik darishah dan cakap sendiri hajat kakak kat dia, boleh dia catat dan doakan di depan baitullah"

"Insyaallah.."

.......

Dan selepas mak meletakkan telefon, aku mula berfikir dan risau.. adakah ajalku hampir tiba? siapakah pemanggil misteri yang mengatakan aku sudah dijemput Ilahi? aku menangis sendiri, mengenangkan dosa, persoalan dan masalah yang tidak selesai. aku menangis hingga tertidur dan terjaga untuk solat asar petang itu.

Dan pada malam itu, aku ada temu janji dengan seorang sahabat yang akrab, dan aku menceritakan hal tersebut, namun dia yang tidak memahami perasaan, dan gelisahku ketika itu hanya mengganggap perkara itu kecil dan tak perlu dirisaukan. Tambahan pula, dia punya masalah yang lebih rumit. Pada malam itu, sepatutnya  kami berbincang dan mencari solusi tentang satu isu, tapi kemudiannya perbincangan itu menjadi salah faham dan pertengkaran antara kami berdua. Dan aku pulang bersama air mata, kerunsingan dan kesedihan di jiwa.

Dadaku makin berdebar-debar, merasakan ajal hampir menemuiku saat. Entah mengapa, perasaan ini hadir dan menghantui aku. Aku beristighfar dan menangis memohon ampun dan taubat atas segala khilafku kepada mak, ayah, adik-adik, sahabat dan teman disekelilingku. Aku sangat takut, andai aku dijemput sebelum aku sempat memohon maaf daripada mereka, dan sebelum Allah sempat mengampuni dosaku.

Esoknya,  pada jam 8, aku dan sahabat IPBAku akan ke kursus kokurikulum di pulau pangkor. jadi, perasaanku makin cemas, mengandaikan mungkinkah ajalku disana. Tapi, pada malam itu aku menyibukkan diri denganmengemas beg dan barang-barang. Rupanya, seluar masih xmencukupi dan aku terlupa mengambil barang di Ansar.  Aku berprogram di sana pada hujung minggu tersebut, tapi oleh kerana aku menjadi "orang penting", aku terlupa akan hal-hal yang kecil. Jadi, aku bercadang untuk melengkpkan barang-barang tersebut esoknya sebelum berangkat.


Keesokannya, sebelum subuh, aku bertanya ttg seluar ku yang aku pinjamkan pada S, dan dia menjanjikan untuk membasuh dan memberinya sebelum aku ke Pangkor. Tapi ini jawapan yang diberikan:

"Alamak, sorry tqa, S lupa nak basuh. Ada dalam baldi lagi...tqa boleh pinjam seluar kat orang lain tak? sorry sangat2.."

Aku amat sedih dan kecewa ketika itu, tapi alhamdulillah, aku berjaya mengawal emosi yang berkecamuk dengan hanya mendiamkan diri. Aku cuba berlapang dada, walaupun "sikap" tersebut amat bertentangan dengan prinsipku yang tak suka meminjam barang orang, serta seorang yang amat menepati janji. Rasa ingin marah semarah-marahnya, tapi yang aku mampu hanya menangis sekali lagi dan cuba bersabar dan tersenyum.

Seusai solat subuh pagi itu,  11 OKTOBER 2011, kira-kira jam 6.20 am, aku bergegas keluar menaiki motor hijau ke ansar untuk mengambil barang yang tertinggal di sana.
Tiba-tiba...


bang.............................!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

kereta yang membelok secara tiba-tiba itu, membuatkan aku tidak sempat berbuat apa-apa lagi. yang aku tahu hanyalah menekan brek dan cuba untuk mengelak walaupun sudah terlambat...

 Namun aku bersyukur kepada ALLAH, kerana pada ketika itu subhanaALLAH.. aku sangat tenang, kerana aku sudah menjangkakan ajalku sudah tiba dan malaikat izrail sedang menunggu untuk mecabut nyawaku.... Aku tenang.

masih segar di ingatanku ketika itu, aku sempat beristigfar dan mengucapkan dua kalimah syahadah sebelum motorku terseret jauh, dan aku jatuh terpelanting di seberang jalan tidak sedarkan diri. Aku terlelap dan terbaring dengan titisan air mata yang masih basah dan jiwa yang sejuk, tenang, seperti  hening subuh ketika itu.


Aku tidak ingat apa yang berlaku..dan aku hanya sedar apabila ramai orang dalam berkerumun, dan seorang makcik mengejutkan aku yang sudah pitam.

Saat aku membuka mata, dan menggagahkan diri untuk mengangkat badan, pada masa itu, badanku terasa berdenyut-denyut san sangat sakit. Kakiku pedih. Mukaku mula membengkak, dan darah keluar menitik-nitik. habis terkoyak seluar yang ku pakai ketika itu. Motorku remuk di bahagian tepi dan hadapan.



  Innalillahiwainna ilaihi raajiuun...

............


Sesuatu yang berat untuk dipikul, tapi dengan Kuasa dan Kasih Sayang Allah, aku masih mampu tersenyum dan ketawa saat fizikal yang amat sakit. Dia dan mereka yang bersamaku ketika itu tahu, dan tentu mereka pelik, mengapa aku seolah kuat walaupun aku nampak sakit yang amat.

Saat itu, aku seperti mahu katakan pada mereka.. aku sudah tidak takutkan apa-apa.. sebaliknya aku amat bersyukur kerana  aku tak menyangka ALLAH masih menghidupkan aku hingga ke saat ini. masih sudi memberi aku peluang untuk bertaubat dan merasai kasihNYA.

Aku juga merasa tenang untuk melalui beban mendatang asbab dari kemalangan ini, walaupon sedikit kerunsingan kadan menerpa iaitu..

1) Aku terpaksa membatalkan kursus di pulau pangkor. Aku terpaksa menjelaskan kepada pensyarah, dan memulangkan barang2 seperti life jacket dll.


2) Aku tak mampu berjalan, dan lukaku ini agak "parah". bagaimana aku nak menguruskan diri sendiri apatah lagi untuk solat, berwuduk, makan, mandi dll?

3) keluarga di kampung tentu amat risau, dan bagaimana untuk aku berdalih supaya mereka tak begitu trauma dengan apa yang berlaku?

4) Duit?!! Bagaiman aku nak membiayai kos membaiki motosikal, kerana duit simpananku sudah berkurangan... astaghfirullah..


Aku  hanya mampu BERTAWAKAL  dan menyerahkan segalanya pada ALLAH yang maha MEMUDAHKAN.. Allah yang meberi aku kemalangan, dan dia juga tentu sudah mengatur dengan baik penyelesaian-penyelesaian bagi risiko kemalangan ini..
Alhamdulillah segalanya selesai dengan baik.


terlalu banyak hikmah yang ku pelajari dari kemalangan ini.  Tak mampu ku tulis semuanya di sini. namun yang paling bermakna ialah  aku bersyukur kerana melalui kemalangan ini aku makin sabar, dan makin KERAP mengigati dosa-dosa silamku. aku makin banyak dan sentiasa beristigfar memohon taubat kepada ALLAH. Aku juga makin mengenali dan menghargai sahabat dan saudara sejatiku, yang sentiasa menyokong dan menemamiku di waktu susah dan senang. hanya ALLAH yang mampu membalas jasa mereka. Selama aku hidup, aku akan cuba membantu mereka dan membahagiakan mereka semampuku. insyaallah.

alhamdulillah atas susunan ini.

Akhirul kalam, Aku bersyukur kerana aku tahu, disebalik semua ini,
ALLAH menjanjikan yang terbaik dan termanis buat hamba yang disayangiNYA yakni hamba yang bersabar, dan sentiasa redha akan ketentuanNYA.

Moga aku termasuk dalam golongan tersebut dan golongan yang telah di sucikan dosa dan debu maksiat silam. ameen.

............

Ketika Allah rindu pada hambanya, Allah akan mengirimkan sebuah hadiah istimewa melalui malaikat Jibril yang isinya adalah ujian...

Dalam hadith qudsi Allah berfirman:

“Pergilah pada hambaku lalu timpakanlah berbagai ujian padanya kerana Aku ingin mendengar rintihannya.”
(HR. Thabrani dari Abu Umamah)


Abu Said dan Abu Hurairah r.a. meriwayatkan bahawa Nabi SAW. bersabda: 

“Seorang muslim yang ditimpa penderitaan, kegundahan, kesedihan, kesakitan, gangguan, dan kerisauan, bahkan hanya terkena duri sekalipun, semuanya itu merupakan kafarat (penebus) dari dosa-dosanya.''
~H.R. Bukhari dan Muslim~



wallahualam.

-hamba dhoif-







Monday, October 10, 2011

Bukan Dia Tak Mahu








Allah bukan tidak menjawab segala doa, segala solat hajat, segala aduan, segala permintaan. Dia Maha Mendengar, dan tiada tempat pengaduan yang lebih baik daripada Dia. Tinggal, Dia itu juga bukan sekadar Maha Mendengar, bukan sekadar Maha Pemakbul Doa, tetapi Dia juga adalah Yang Maha Tahu Atas Segala-galanya. Dia Maha Tahu bilakah waktu yang sesuai untuk menjawab doa kita, untuk memakbulkan permintaan kita. Dia Maha Tahu kemampuan kita, sampai bilakah kita mampu bertahan. Dia Maha Tahu, apakah manfaatnya ujian yang Dia turunkan kepada kita.

Sebab itu, lihatlah firman-firmanNya berkenaan dengan ‘kelewatan’ pertolonganNya. Semua punya bonus.

“Adakah patut kamu menyangka bahawa kamu akan masuk syurga, padahal belum sampai kepada kamu (ujian dan cubaan) seperti yang telah berlaku kepada orang-orang yang terdahulu daripada kamu? Mereka telah ditimpa kepapaan (kemusnahan hartabenda) dan serangan penyakit, serta digoncangkan (oleh ancaman bahaya musuh), sehingga berkatalah Rasul dan orang-orang yang beriman yang ada bersamanya: Bilakah (datangnya) pertolongan Allah? Ketahuilah sesungguhnya pertolongan Allah itu dekat (asalkan kamu bersabar dan berpegang teguh kepada ugama Allah).” Surah Al-Baqarah ayat 214.

Friday, September 30, 2011

of the ups and downs...


It was 27th June, a lovely day. The sun smiles gracefully, welcoming me and three of my friends here. The fresh air and little drop of dews sprinkling over us. I felt the joy and refreshment. “Their” sweet smiles, cheerful faces, and ANGELIC looks, murdered the naughty butterflies in my stomach. Covered my empty stomach, craving for SOMETHING nice to eat early morning.

I love the students. I love the teachers. And I love the environment. Here, lots of monkeys playing around, make me feel so excited –a beautiful nature. I love this school the way it is. This school, Taman Petaling Girls School is located in a housing area, a bit hilly and next to the jungle. It is just like Mt Eden School in New Zealand, a peaceful place to study and growing loves.

I was over the RAINBOW. I was SO excited to see all girls around. I am not hating or avoiding boys but...educating future mothers is more important than anything else (^_____^) I should thank Allah as He grants my wishes, posted me to the girls’ school, although it is just 3 months.

video
  Life is full of ups and downs. Sometimes I felt tired, and have no idea what to teach on the next days. Sometimes I lost confidence when my lesson did not work out. Sometimes I was mad at you, my students, when you did not follow my instructions or not completing the tasks given. Sometimes as well, I was so down with my personal life. I always cried in the school toilets and spending most of my time in Surau. Some asked why I prayed many times at 9 am, then I cried? The answer is I need time to recover myself.

But the beautiful thing here is I am being myself when I am with you. I am not a type of teacher who loves raising voice to the students, or easily cursing the students for their mistakes. No I am not. I am a soft person. I am afraid to those fierce and strict ones. But when I am with someone (you) whom I feel connected, I would love telling jokes, smiling, laughing, and hugging.  I do romantic things and say flowery words. I would try my best doing something great for myself and you. Now you know the true colour of me. You have seen everything about me. You saw me becoming Juliet to the Romeo, You saw me mad with red faces and angry look, You saw me worrying when the observation comes, you have seen me pretending like a professional well-known actress over the world =)  I really miss those moments..

My practicum almost end, I know it is indeed hard for you to let me go. I HATE TO GO as well. I have gone through these ups and downs together with you. When I was sad, you cheered me up, you supported and motivated me. There was one moment when I was really weak... I just can’t survive. I want to give up for something precious in my life. I want to let everything go and end up hanging like that. But Allah loves me.  He showed me great lesson between all those problem and difficulties. When I read your problems in that task sheet, I cried for almost one night, reflecting my life. Then I realised, life is not easy for both of us, especially to those of you who go through life alone at this young age. No Care, No Love - Only hatred, sadness and loneliness left with you.

My dear, when you are sad, just remember this...everyone has to face problem in life. Sometime, we think and feel that our problem is the WORST among all, but God knows, we are capable of handling it. He puts the burden to those who can carry its weight. Therefore, always believe that the solution is there, maybe we don’t find it yet.  Sooner or later, it will come to us.  But making effort is a must. God counts that.  We have to look for the solution and continuously asking and hoping for God’s help, I am sure He will gift remedy for us.  It is just a matter of time. Keep calm, be patient, and move on...!

                Before I end, I am sorry for all my weaknesses. And, thank you so much for all the joy you bring into my life, for all times you stood by me, for every dream you made come true, and for seeing the BEST in me. I was blessed because you loved me. I hope we will meet each other again, either in here or in the hereafter. I also hope you will always remember me in your prayer. Pray for God’s bless upon me, and my family. Take care and I love you!

Miss Atiqah,
Teacher’s Room,
29.9.11 - 12.20pm.

Tuesday, September 13, 2011

Dia dari Auckland.


  • assalamualaikum wbkh.. kaifa haluk? harap terus ceria, sabar dan kuat di sana. akak cuma nak cakap, akak....... huhu, dah lama nak cakap.. tapi malu,. oleh kerana dah xtahan teringat dan asyik membelek video2 lama dan gambar2 lama, maka oleh itu, akak nak ucapkan juge, i miss u... tolong doakan akak sentiasa tenang dan tabah di sini juge. assalamualaikum wbkh.

    • merindu, kak atiqah


    .............................................

    Wkmsalam wbt kakak atiqah ku..
    Aseef atas keterlewatan membalas msej akak..
    Sy mncari masa yg sy betul2 free utk mbalas msej akak dgn pnghayatan yg penuh dr hati sy.. (cewah~)
    Alhmdulillah kdaan sy d sini smakin sht setelah lg skali diserang batuk teruk yg mhilangkn suara sy lg skali & diserang pnyakit rasmi sy iaitu migrain.. tp getting better alhmdulillah..

    oo... Akak rindu sy rupenye.. hehehhh.... (sengeh kambing)
    Sy lg la malu nk ngaku blk, tp akk phm2 ajelahh~ uhukkk3! (buat2 batuk)=P

    InsyaAllah,kak.. Doa dr sy buat akak dan tmn2 lain yg memerlukan doa, moga semua nya tabah dlm mdepani ujian msing2,kak..
    Moga akk pun terus tabah dan btahan dgn segala ujian yg mnimpa..
    Doakan lah juga di sini, kak..Moga stiap lgkah kita msih dlm ksh sygNya, bkn dlm kdaan keterputusasaan, nauzubillah..

    Teruskan bersangka baik dgn Allah,kak.. =)
    Teruskan positif dan terus melangkah dgn hati yg BESAR!
    Hati yg BESAR3!
    Lelah itu Allah tahu,kak..
    Tangisan itu pun Allah tahu,kak..
    Pengharapan yg bertahun2 itu Allah mengerti..
    Hati yg meronta mencari bahagia itu Allah nmpak..
    Allah nak bg semua tu..bukan Allah xnak bagi..
    Tapi Allah nak kita sbr utk sdikit masa je lg kak..
    Sabar sikittt je lg..
    Tolaklah ketepi semua luka2 dari orang sekeliling yg mungkin tak memahami.. tapi Allah memahami..
    Allah sgt sygkn kita,kak.. Bersyukurlah atas segala nikmat yg diberikanNya..

    Cahaya itu kelihatan samar dari sini, pasti ketemu di penghujung jalan nanti, insyaAllah... =')

    Semua kata2 nasihat di atas xlain utk diri ini yg juga sdg diuji dlm mencari bahagia.. Jgn putus harapan, kak tiqah dan ira.. =)

    Moga sntiasa dlm rahmat Allah..
    salam syg,
    ira.. =)

    .................................

    Dia dari Auckland,
    adikku yang sedari dulu, 
    yang sangat memahami perasaan dan gelisah hatiku..
    walau dia jauh..
    walau aku tak menceritakan satu apa pun masalah ku padanya..

    namun dengan rahmat dan belas ehsan Allah,
    Allah menggerakkan hati dan lidahnya

    • untuk menuturkan semua ini..
    tiap butir katanya..
    menenangkan jiwaku yang tandus dan gersang ini..

    inilah ukhuwwaah fillah,
    ukhuwwah kerana Allah,
    yang dengan ukhuwaah ini..
    kami saling mengerti dan memahami.

    hanya yang memahami merasainya.

    Alhamdulillah ya Allah, 
    engkau menghadiahkan aku bidadari kecil ini..

    • untuk mengingatkan aku tentang KAMU.

    • untuk memulihkan aku dari segala luka, dan lara.


    Alhamdulillah 'ala kulli hal..

    Allah, tolong pelihara bidadari kecilku ini dan tempatkan dia di tempat yang mulia,
    di dunia dan akhiratmu..
    ameen.

    akak sayang ira.

Sunday, August 21, 2011


Pilihan Allah Itulah yang Terbaik
Imam adz-Dzahabi[1] dan Ibnu Katsir[2] menukil dalam biografi shahabat yang mulia dan cucu kesayangan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, al-Hasan bin 'Ali bin Abi Thalib radhiyallahu ‘anhu, bahwa pernah disampaikan kepada beliau tentang ucapan shahabat Abu Dzar, “Kemiskinan lebih aku sukai daripada kekayaan dan (kondisi) sakit lebih aku sukai daripada (kondisi) sehat”. Maka al-Hasan bin ‘Ali berkata, “Semoga Allah merahmati Abu Dzar, adapun yang aku katakan adalah: “Barangsiapa yang bersandar kepada baiknya pilihan Allah untuknya maka dia tidak akan mengangan-angankan sesuatu (selain keadaan yang Allah Ta’ala pilihkan untuknya). Inilah batasan (sikap) selalu ridha (menerima) semua ketentuan takdir dalam semua keadaan (yang Allah Ta’ala) berlakukan (bagi hamba-Nya)”.

Atsar (riwayat) shahabat di atas menggambarkan tingginya pemahaman Islam para shahabatradhiyallahu ‘anhum dan keutamaan mereka dalam semua segi kebaikan dalam agama[3].
Dalam atsar ini shahabat Abu Dzar radhiyallahu ‘anhumenjelaskan bahwa kondisi susah (miskin dan sakit) lebih baik bagi seorang hamba daripada kondisi senang (kaya dan sehat), karena biasanya seorang hamba lebih mudah bersabar menghadapi kesusahan daripada bersabar untk tidak melanggar perintah Allah Ta’ala dalam keadaan senang dan lapang, sebagaimana yang diisyaratkan dalam sabda Rasulullahshallallahu ‘alaihi wa sallam, "Demi Allah, bukanlah kemiskinan yang aku takutkan (akan merusak agama) kalian, akan tetapi yang aku takutkan bagi kalian adalah jika (perhiasan) dunia dibentangkan (dijadikan berlimpah) bagi kalian sebagaimana (perhiasan) dunia dibentangkan bagi umat (terdahulu) sebelum kalian, maka kalian pun berambisi dan berlomba-lomba mengejar dunia sebagaimana mereka berambisi dan berlomba-lomba mengejarnya, sehingga (akibatnya) dunia itu membinasakan kalian sebagaimana dunia membinasakan mereka"[4].
Akan tetapi, dalam atsar ini, cucu Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, al-Hasan bin 'Aliradhiyallahu ‘anhu mengomentari ucapan Abu Dzar di atas dengan pemahaman agama yang lebih tinggi dan merupakan konsekwensi suatu kedudukan yang sangat agung dalam Islam, yaitu ridha kepada Allah Ta’ala sebagai Rabb (Pencipta, Pengatur, Pelindung dan Penguasa bagi alam semesta), yang berarti ridha kepada segala perintah dan larangan-Nya, kepada ketentuan takdir dan pilihan-Nya, serta kepada apa yang diberikan dan yang tidak diberikan-Nya[5].
Sikap ini merupakan ciri utama orang yang akan meraih kemanisan dan kesempurnaan iman, sebagaimana sabda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, "Akan merasakan kelezatan/kemanisan iman, orang yang ridha dengan Allah I sebagai Rabb-nya dan islam sebagai agamanya serta (Nabi) Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam sebagai rasulnya"[6].
Beberapa pelajaran berharga yang dapat kita petik dari kisah di atas:
- Bersandar dan bersarah diri kepada Allah Ta’ala adalah sebaik-baik usaha untuk mendapatkan kebaikan dan kecukupan dari-Nya[7]. Allah berfirman:
{وَمَنْ يَتَوَكَّلْ عَلَى اللَّهِ فَهُوَ حَسْبُهُ}
"Dan barangsiapa yang bertawakkal kepada Allah niscaya Allah akan mencukupkan (keperluan)nya" (QS ath-Thalaaq: 3).
- Ridha dengan segala ketentuan dan pilihan Allah Ta’ala bagi hamba-Nya adalah termasuk bersangka baik kepada-Nya dan ini merupakan sebab utama Allah Ta’ala akan selalu melimpahkan kebaikan dan keutmaan bagi hamba-Nya. Dalam sebuah hadits qudsi Allah Ta’alaberfirman (yang artinya), "Aku (akan memperlakukan hamba-Ku) sesuai dengan persangkaannya kepadaku"[8].
Makna hadits ini: Allah akan memperlakukan seorang hamba sesuai dengan persangkaan hamba tersebut kepada-Nya, dan Dia akan berbuat pada hamba-Nya sesuai dengan harapan baik atau buruk dari hamba tersebut, maka hendaknya hamba tersebut selalu menjadikan baik persangkaan dan harapannya kepada Allah Ta’ala[9].

- Takdir yang Allah Ta’ala tetapkan bagi hamba-Nya, baik berupa kemiskinan atau kekayaan, sehat atau sakit, kegagalan dalam usaha atau keberhasilan dan lain sebagainya, wajib diyakini bahwa itu semua adalah yang terbaik bagi hamba tersebut, karena Allah Ta’ala maha mengetahui bahwa di antara hamba-Nya ada yang akan semakin baik agamanya jika dia diberikan kemiskinan, sementara yang lain semakin baik dengan kekayaan, dan demikian seterusnya[10].
- Imam Ibnu Muflih al-Maqdisi berkata,”Dunia (harta) tidaklah dilarang (dicela) pada zatnya, tapi karena (dikhawatirkan) harta itu menghalangi (manusia) untuk mencapai (ridha) Allah Ta’ala, sebagaimana kemiskinan tidaklah dituntut (dipuji) pada zatnya, tapi karena kemiskinan itu (umumnya) tidak menghalangi dan menyibukkan (manusia) dari (beribadah kepada) Allah. Berapa banyak orang kaya yang kekayaannya tidak menyibukkannya dari (beribadah kepada) Allah Ta’ala, seperti Nabi Sulaiman ‘alaihis salam, demikian pula (sahabat Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam) ‘Utsman (bin ‘Affan) dan ‘Abdur Rahman bin ‘Auf . Dan berapa banyak orang miskin yang kemiskinannya (justru) melalaikannya dari beribadah kepada Allah dan memalingkannya dari kecintaan serta kedekatan kepada-Nya…”[11].
- Orang yang paling mulia di sisi Allah Ta’ala adalah orang yang mampu memanfaatkan keadaan yang Allah Ta’ala pilihkan baginya untuk meraih takwa dan kedekatan di sisi-Nya, maka jika diberi kekayaan dia bersyukur dan jika diberi kemiskinan dia bersabar. Allah Ta’ala berfirman,
{إِنَّ أَكْرَمَكُمْ عِنْدَ اللَّهِ أَتْقَاكُمْ }
Sesungguhnya orang yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah ialah orang yang paling bertaqwa di antara kamu” (QS al-Hujuraat: 13).

Dan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: "Alangkah mengagumkan keadaan seorang mukmin, karena semua keadaannya (membawa) kebaikan (untuk dirinya), dan ini hanya ada pada seorang mukmin; jika dia mendapatkan kesenangan dia akan bersyukur, maka itu adalah kebaikan baginya, dan jika dia ditimpa kesusahan dia akan bersabar, maka itu adalah kebaikan baginya"[12].

وصلى الله وسلم وبارك على نبينا محمد وآله وصحبه أجمعين، وآخر دعوانا أن الحمد لله رب العالمين
Kota Kendari, 7 Jumadal ula 1432 H
Penulis: Ustadz Abdullah bin Taslim al-Buthoni, MA
Artikel www.muslim.or.id

[1] Dalam kitab "Siyaru a'laamin nubalaa'" (3/262).
[2] Dalam kitab "al-Bidaayah wan nihaayah" (8/39).
[3] Lihat keterangan imam Ibnul Qayyim dalam kitab "al-Fawa-id" (hal. 141).
[4] HSR al-Bukhari (no. 2988) dan Muslim (no. 2961).
[5] Lihat kitab "Fiqul asma-il husna" (hal. 81).
[6] HSR Muslim (no. 34).
[7] Lihat keterangan imam Ibnul Qayyim dalam kitab "badaa-i'ul fawa-id" (2/766).
[8] HSR al-Bukhari (no. 7066- cet. Daru Ibni Katsir) dan Muslim (no. 2675).
[9] Lihat kitab “Faidhul Qadiir” (2/312) dan “Tuhfatul ahwadzi” (7/53).
[10] Lihat keterangan syaikhul Islam Ibnu Taimiyah dalam kitab "’Uddatush shaabiriin" (hal. 149-150).
[11] Kitab "al-Aadaabusy syar’iyyah" (3/469).
[12]

Sunday, August 14, 2011

Kesatlah Air Matamu (ii)

Bismillahirrahmanirrahim..

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang..

Alhamdulillah, sejak menulis post yang pertama, (Kesatlah Air Matamu) minggu lepas.. makin banyak perkara positif yang baik datang dari Allah..

Terima Kasih Allah kerana masih menyayangi diri ini..
Terima kasih Allah kerana sudi membantu diri ini..
Terima Kasih Allah kerana masih menguatkan diri ini..
Terima Kasih Allah...
Kerana mengembalikan semangat tiada putus asa di dalam diri hamba hina ini..

Kini,
Wajah yang muram, berlinangan air mata tiada henti.. kembali ceria tersenyum
Kini..
Hati yang sakit dek kerana tuduhan dan tomahan manusia..
Sudah bersih.. hilang segala rasa kecewa dan sedih..
Yang ada di hati ini..
Hanya kasih sayang dan doa sesama manusia...
Moga kami sama-sama beroleh SyurgaMu,
hidup aman dan damai jika tidak di dunia, di akhirat kelak menanti..

Hati ini harus banyak bersabar, beristigfar.. moga ujian dan musibah yang melanda menjadi kafarah dosa lalu..
Hati ini harus selalu lembut, mengasihi dan menyayangi kepada yang membenci...
Hati ini jua harus sentiasa berlapang dada.. kepada yang menyakiti...

Hati, maka bersihkanlah duhai atiqah...


Rasulullah s.a.w.:
Sesungguhnya Allah tidak memandang kepada bentuk dan rupa kalian, akan tetapi Allah memandang kepada hati sanubari kalian.” (Hadith riwayat Muslim).

Alhamdulillah.. Alhamdulillah.. Alhamdulillah...
.............
Credits to : Adik MUni yang menghantar lagu ini...Hijjaz_-_Lukisan_Alam.html
Hidup tidak selalunya indah
Langit tak selalu cerah
Suram malam tak berbintang
Itulah lukisan alam
(Begitu aturan Tuhan)

Jadilah rumput nan lemah lembut
Tak luruh dipukul ribut
Bagai karang di dasar lautan
Tak terusik dilanda badai

Dalam suka hitunglah kesyukuranmu
Dalam senang awasi kealfaanmu
Setitis derita melanda
Segunung kurniaanNya

Usah mengharapkan kesenangan
Dalam perjuangan penuh pengorbanan
Usah DENDAM berpanjangan
Maafkan kesalahan insan
(Begitu ajaran Tuhan)

Hasbiallah, Hasbunallah
HasbiRabbi jalallahu Ya Allah

Dalam diam taburkanlah baktimu
Dalam tenang buangkanlah amarahmu
Suburkanlah sifat sabar
(Di) dalam jiwamu itu





 =) ALHAMDULILLAH ALLAH.


hambamu yang sedang senyum, 
atiqah